Mengenal tatanan rambut saat mengenakan Hanbok

Jika di indonesia saat mengenakan pakaian tradisional seperti kebaya maka tatanan rambutnya adalah konde atau sanggul, nah begitupula di Korea , saat mengenakan Hanbok maka ada tatanan rambut khas yang biasa digunakan para wanita pemakai hanbok, yuk mengenal satu persatu. Kalo kita sering melihat drama korea kolosal tentunya gak asing ya dengan Hanbok dan segala macam pernak perniknya. Salah satu ciri khas yang paling menonjol adalah mereka menata rambutnya dengan sangat cantik ya.

                                                                                                 

Gaya rambut yang paling umum dalam k-drama itu disebut sebagai ‘Daenggi Meori’ (댕기 머리), yaitu style rambut yang dikepang menyatu dan ujungnya diberi pita besar atau daenggi (댕기), yang diikatkan pada ujung kepangan. Hanya wanita yang belum menikah yang memakai jenis gaya rambut seperti ini. Disamping itu, ada aksesori tambahan yang disebut dengan baetssi daenggi (배씨 댕기), yang dipakai diatas kepala. Baetssi daenggi dapat terbuat dari bahan yang tipis, seperti bahan pakaian atau bahan yang halus seperti katun.

                                                                                                 

Hyo-Eun memakai daenggi berwarna merah dan batssi daenggi di atas kepalanya

                                                                                                  

Eun-Hye memakai baetssi daenggi merah

Untuk wanita yang sudah menikah, mereka menggunakan gaya rambut yang berbeda, yang disebut sebagai ‘Jjeokjin Meori’ (쪽진 머리), yaitu rambut digulung  ke belakang dan diikat sehingga membentuk sanggul dibelakang leher. Sebuah tusuk sanggul, disebut dengan binyeo (비녀) digunakan untuk mengencangkan sanggul pada posisinya. Desainbinyeo menggambarkan status sosial yang memakainya. Panjang binyeo juga bervariasi tergantung fungsinya, digunakan untuk mengencangkan sanggul atau untuk hiasan saja. Ada tusuk sanggul kecil yang disebut dwikkoji (뒤꽂이) yang terkadang juga digunakan untuk mengencangkan sanggul tapi lebih sering digunakan sebagai hiasan.

Penghuni istana, seperti ratu dan keluarga kerajaan memakai aksesori tambahan, yang disebut dengan cheopji (첩지) di atas kepalanya.Cheopji sedikit mirip dengan baetssi daenggi, cheopji terbuat dari logam yang berbentuk naga, merak, burung phoenix, bebek, burung, katak, atau bunga. Bentuk cheopji dibatasi sesuai dengan peringkat status pemakainya dalam masyarakat, misalnya naga untuk ratu dan burung phoenix untuk permaisuri.

                                                                                            

Wol-Hee memakai binyeo yang terbuat dari kayu

                                                                                            

Ratu Min memakai binyeo emas, dwikkoji berwarna kuning, dan cheopji berbentuk naga

Kadang-kadang wanita yang sudah menikah juga mengikat rambut mereka menjadi sebuah sanggul dan diangkat ke atas kepalanya. Gaya ini deisebut dengan ‘Eonjun Meori’ (얹은 머리), yang juga lumayan populer.

Seperti pada drama sageuk, wig atau yang disebut dengan gache (가체), digunakan untuk membuat sanggul menjadi semakin terlihat berisi dan lebih mengesankan. Pada awalnya, gaya eonjun meori hanya menggunakan rambut asli, tetapi karena ada catatan kasus kematian wanita yang disebabkan karena terlalu berat memikul rambut, jadi rambut asli itu kemudian diganti menjadi rambut palsu. Binyeo, sisir, dan tusuk sanggul digunakan untuk menghiasi gache. Karena gachesangatlah mahal, tidak banyak wanita yang mampu membelinya, dan gaya rambut seperti ini lebih terkenal di kalangan gisaeng, ketika mereka bepergian, mereka juga memakai jeonmo (전모), yaitu sebuah topi yang terbuat dari bambu dan kertas atau kain.

                                                                                             

Jeon-Hyang memakai gache yang dihiasi dengan tusuk sanggul dan pita ungu

                                                                                             

Cho-Sun dengan gache dan jeonmo-nya yang cantik

Untuk ratu dan ibu suri, mereka menggunakan gaya rambut ‘Eoyeo Meori’ (어여머리), yang juga disebut sebagai gaya rambut kerajaan yang terdiri dari rambut palsu yang dikepang dan dililitkan ke atas, dengan rambut asli terletak di depan rambut palsu. Kepangan dihiasi dengan pita dan sepasang tteoljam (떨잠), yaitu hiasan berbentuk lingkaran dengan ornamen dari logam. Ornamen tersebut menggambarkan status seseorang dan posisinya. Pada acara tertentu, wanita-wanita dari kelas atas juga memakai gaya rambut seperti ini.

                                                                                               

Ibu suri dengan kepangan rambut dan tteoljam

                                                                                                

Ratu Soheon memakai gaya rambut eoyeo meori, dengan dihiasi  tteoljam dan binyeo

Gaya rambut terakhir ada ‘Keun Meori’ (큰머리) yaitu gaya rambut yang hanya bisa dipakai oleh orang-orang di dalam kerajaan. Keun Meori hampir mirip dengan Eoyeo Meori, tetapi Keun Meori memiliki bagian tambahan yang disebut tteoguji (떠구 ) yang ditambahakan untuk menambah perhatian. Gaya rambut ini hanya dipakai pada upacara-upacara khusus di istana. Pada awalnya, tteoguji juga terbuat dari rambut manusia, tetapi karena terlalu berat, akhirnya diganti dengan kayu yang diukir dan diwarnai hitam agar cocok dengan rambut.

                                                                                                 

Lee Seol berperan sebagai Putri Raja , memakai baju lengkap dengan kepangan, tteoljam dan tteolguji

                                                                                                  

Chae-Kyung menggunakan kepangan, tteoljam dan tteplguji untuk ritual malam pertama

Ketika musim dingin datang, para wanita biasanya menggunakan berbagai jenis topi untuk menjaga agar mereka tetap hangat. Ada beberapa jenis topi musim dungin, seperti  pungcha, ayam (아얌), jobawi (조바위), dan nambawi (남바위). Perbedaan topi-topi tersebut terletak pada panjang dan ukurannya. Beberapa diantaranya dilapisi dengan bulu dan dihiasi dengan ornamen dan batu permata seperti batu nefrit dan batu kekuningan.

                                                                                                  

Dong-Nyeo memakai nambawi tanpa lapisan bulu

 

                                                                                                  

Gwi-Dong dengan jenis nambawi yang lain, dilapisi bulu tetapi tanpa dihiasi batu permata

                                                                                                   

                                                                                                           In-Kyung memakai sebuah jobawi

                                                                                                   

                                                                             Geum-Ok memakai pungcha, menutupi telingan dan lehernya

Nah gimana, ternyata ada berbagai macam tatanan rambut yang digunakan oleh wanita korea beserta aksesorisnya ya, semua cantik-cantik dan penuh dengan warna yang menarik. Spell namanya memang agak susah bagi kita orang indonesia ya namun tidak ada salahnya belajar budaya bangsa lain untuk memperkaya wawasan dan sarana kreatifitas.

 

*Sumber : http://purplerainworld.blogspot.co.id dengan segala tambahan